Terimakasih Anakku

Advertisement

Nak, sebenarnya aku bangga saat kamu bersemangat menjemput asa. Kau ikhlas tinggalkan keluarga, handai taulan, dan kampung halaman. Satu yang kamu inginkan; masa depan.

Berjalannya waktu, seiring itu pula kamu mulai dewasa. Semakin kokoh kakimu,  makin membaja hatimu, dan makin realislis yang kamu mau. Namun, ada di antara kamu yang makin nglokro, kelihatan kurang bersemangat untuk mewujudkan yang pernah diinginkan saat itu. Mereka lebih kepada kemalasan dan sekedar ingin keturutan apa yang diinginkan saat ini.

Mereka sangat kelihatan , yang kata orang pinter, teman/saudaramu itu mulai kena faham hidonisme. Itu lho Nak, yang penting mereka seneng saat ini. Apa yang dimaui saat ini harus keturutan. Mereka males memikirkan dan menyiapkan masa depan. Males belajar, males bekerja, suka jajan, dandan, dan dolan.
Bapak tetap berterimakasih kepadamu semua. Karena Bapak dapat belajar darimu. Bapak dapat banyak ilmu. Dan menyemangati Bapak untuk selalu menambah ilmu.

Benar Nak, Bapak sampai hafal bahasa tubuhmu. Saat kamu memasukkan tangan ke dalam kerudung depanmu; saat kamu  berjalan cepat dengan menunduk; saat kamu memperlambat kumpul; sampai kamu selalu mengatakan aku bila ada perintah yang ternyata semua itu untuk menutupi kekuranganmu. Sekali lagi terimakasih.

Nak, Bapak juga belajar sabar darimu. Dari ke-25 darimu, ternyata 25 pula karaktermu. Berarti Bapak harus menyiapkan hati yang luas untuk menampung segala lakumu. Sekali lagi terimakasih untukmu.

Nak, Bapak tetap bersemangat membimbing, mengasuh, mengajari, melatih, dan mendidikmu. Agar kelak kamu tetap dapat mewujudkan masa depan gemilangmu. Ayo Nak, tetap bersemangat, jangan mudah terlengah oleh goda kecil yang mengakibatkan kamu dapat terpeleset, bahkan tergelincir ke jurang kesedihan.  Dekatlah selalu kepada Yang Maha Mementukan Nasibmu . Masihkah ingat beberapa penyemangat yang hampir tiap pagi kamu pekikkan?
Manjadda wa jadda.
Berdiri di kaki sendiri.
Life for other

One thought on “Terimakasih Anakku

  1. cerita yang menyentuh hati. anak adalah buah hati orang tua yang harus berbakti dan selalu mencintai bapak ibunya

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *